Rusuh Pedemo Kepung Parlemen Protes Anti-Vaksin Covid di Bulgaria

- Editorial Team

Kamis, 13 Januari 2022 - 14:01 WITA

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Demo anti-vaksin di Bulgaria berujung rusuh, 3.000 pedemo mengepung gedung parlemen mendesak aturan sertifikat kesehatan dicabut. (Foto: AP/Frank Augstein)

Demo anti-vaksin di Bulgaria berujung rusuh, 3.000 pedemo mengepung gedung parlemen mendesak aturan sertifikat kesehatan dicabut. (Foto: AP/Frank Augstein)

Makassar, Orbitimes.com– Protes anti-vaksin Covid-19 berlangsung di Ibu Kota Sofia, Bulgaria, berujung rusuh pada Rabu (12/1). Para demonstran berusaha merangsek Gedung Parlemen negara hingga bentrok dengan polisi.

Sekitar 3.000 orang berkumpul di depan parlemen dan menuntut pencabutan aturan vaksinasi sebagai syarat protokol kesehatan. Mereka menilai aturan tersebut merupakan cara lain pemerintah memaksa masyarakat divaksin Covid-19.

Sebagian besar pendemo datang menggunakan rombongan bus. Mereka sempat berupaya memukul mundur pagar badan polisi yang sudah bersiaga menghadapi demonstran.

Dikutip Reuters, ribuan demonstran berhasil mencapai pintu depan gedung parlemen. Namun, para pedemo memutuskan berdamai dan meminta para pembuat kebijakan merespons tuntutan mereka.

Beberapa warga, termasuk dari kubu polisi, terluka akibat bentrok yang terjadi.

Pengunjuk rasa mengibarkan bendera nasional dan bendera partai Kebangkitan ultra-nasionalis, yang mana menjadi koordinator demo tersebut.

Para pedemo juga meneriakkan “kebebasan” dan “mafia” sebagai bentuk kecaman kebijakan pemerintah menangani Covid-19.

“Saya tidak menyetujui sertifikat hijau (vaksin). Saya tidak menyetujui anak-anak harus berhenti datang ke kelas. Saya tidak melihat logika dari hal ini,” ujar seorang teknisi, Asparuh Mitov.

Sementara itu, Perdana Menteri Bulgaria, Kiril Petkov, mengungkapkan rasa sesalnya karena tak bisa bertemu dengan pengunjuk rasa, dalam stasiun televisi BTV. Ia berencana bertemu mereka pada Jumat (14/1), saat waktu isolasinya selesai.

Petkov, Presiden Bulgaria Rumen Radev, dan beberapa menteri senior negara itu tengah melakukan isolasi mandiri setelah salah satu peserta pertemuan yang mereka hadiri Senin (10/1) positif terinfeksi Covid-19.

Meski demikian, Petkov menuturkan kebijakan sertifikat kesehatan tak akan dicabut.

“Di masa sekarang ini, saat kasus melonjak, dan mengetahui hubungan antara orang yang divaksin dan sertifikat kesehatan, ini tak dapat dicabut,” tutur Petkov.

Bulgaria memang menerapkan beberapa pembatasan untuk menekan penyebaran virus corona. Warga di sana harus menggunakan masker saat berada di dalam ruangan dan transportasi publik.

Masyarakat juga harus memiliki sertifikat kesehatan untuk masuk ke restoran, kafe, pusat perbelanjaan, dan pusat kebugaran. Sertifikat ini diberikan untuk orang yang telah divaksin, sembuh, dan mendapatkan hasil negatif virus corona.

Di sisi lain, Bulgaria merupakan negara bagian Uni Eropa dengan tingkat vaksinasi yang rendah. Menurut Our World in Data, baru 15 persen populasi di sana yang menerima vaksinasi lengkap.

Pada Rabu (12/1), Bulgaria mencatat penambahan kasus infeksi Covid-19 harian sebanyak 5.703 kasus, dikutip dari data Universitas Johns Hopkins.

Kenaikan kasus yang terus mencapai ribuan sejak akhir Desember ini terjadi kala negara itu menghadapi gelombang keempat Covid-19. Angka ini juga semakin memuncak saat varian Omicron semakin merebak menyerang dunia.

sumber: CNN Indonesia

Facebook Comments Box

Berita Terkait

Friksi Yenny Wahid-Cak Imin Berlanjut, Anies Kembali Didesak Deklarasi Bakal Cawapres, PAN-Golkar Merapat ke Prabowo
NasDem dan Anies Klaim Tak Terganggu Koalisi Besar Prabowo
Prabowo Tak Mau Kecewakan Koalisi Gerindra-PAN-PKB-Golkar
Gibran Optimistis Elektabilitas Ganjar Bakal Naik Usai Umumkan Cawapres
Mencuat Isu ‘Jika Sandiaga Tak Cawapres’, Puan Bilang Begini
Soal Cawapres Anies Baswedan, Sudirman Said Sambut Baik Pernyataan Yenny Wahid
Adik Kandung dan Ipar Raffi Ahmad Langsung Nyaleg di Jabar Usai Gabung PAN
Ikut Apel Siaga PKS Sumbar, Anies Baswedan Bertekad Tegakkan Keadilan

Berita Terkait

Selasa, 12 Desember 2023 - 14:20 WITA

CACAT INTEGRITAS. Istri kapolsek kajang masuk jadi caleg 2024

Kamis, 17 Agustus 2023 - 14:09 WITA

DPC Kesatuan Pelajar Bone Gotong Royong Dengan Warga Ajangale Sukseskan HUT RI ke 78

Minggu, 13 Agustus 2023 - 18:32 WITA

Penyebab Dentuman di Sumenep Masih Misterius, Bakal Diteliti BMKG

Sabtu, 12 Agustus 2023 - 13:57 WITA

Anak Bunuh Ibu Kandung dan Aniaya Ayah di Depok Diserahi Keuangan Bisnis Keluarga

Jumat, 11 Agustus 2023 - 10:40 WITA

Anies Usai MA Tolak PK Moeldoko: Anggap Hadiah Ulang Tahun untuk AHY

Selasa, 8 Agustus 2023 - 10:33 WITA

Gejolak Emosi Lukas Enembe Protes Disebut Berjudi

Selasa, 8 Agustus 2023 - 09:41 WITA

Mobil Pajero Sport Dipakai Anak Ugal-ugalan di Jalan, Pimpinan DPRD Sulsel Anggap Itu Hal Biasa

Minggu, 6 Agustus 2023 - 20:43 WITA

Viral Pengunjung Gori Artisan Coffee Joget-Joget Serikat Mahasiswa Pejuang Rakyat Angkat Bicara

Berita Terbaru

berita

Penegak hukum tidak bernyali dihadapan PT.Wisan petro energi

Selasa, 27 Feb 2024 - 13:01 WITA

Pemilu

PEMUDA MATTOANGING SIAP SUKSESKAN PEMILU DAMAI

Jumat, 9 Feb 2024 - 14:17 WITA

edukasi

PEMUDA BEKERJA MATTOANGIN SEJAHTERA

Selasa, 16 Jan 2024 - 19:49 WITA