banner 728x250

Gagal Rebut Donbass, Presiden Ukraina Zelensky Didesak Mundur

  • Share
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky. Foto/REUTERS

Makassar, Orbitimes.com – Partai Platform Oposisi untuk Hidup mendesak Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky segera mengundurkan diri.

Zelensky dianggap gagal menjalankan agenda utama pemerintahannya. Partai oposisi sayap tengah itu memiliki 44 kursi di Verkhovna Rada, parlemen Ukraina.

Partai itu menentang kebijakan dekomunisasi dan Ukrainisasi pemerintah pasca kudeta kubu nasionalis pada 2014.

Desakan mundur itu muncul setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengakui kemerdekaan dua republik Donbass karena Ukraina dianggap lamban melaksanakan Protokol Minsk untuk perdamaian di wilayah tersebut.

“Situasi yang sekarang berkembang di sekitar Donbass adalah akibat buruk dari ketidakaktifan dan kurangnya kemauan dari pihak berwenang,” tegas Partai Platform Oposisi untuk Hidup itu, dilansir Sputnik pada Rabu (23/2/2022).

Partai itu menambahkan, “Dalam pemilu, dua pertiga pemilih Ukraina memilih perdamaian, kembalinya Ukraina ke Donbass dan Donbass ke Ukraina. Tetapi pemerintah, yang memiliki kepercayaan publik yang besar, gagal melaksanakan tugas kepentingan nasional ini.”

“Selama dua setengah tahun, terlepas dari seruan mitra asing Ukraina, oposisi Ukraina, tuntutan warga, dan kewajiban internasional Ukraina, tidak ada satu langkah pun yang diambil menuju implementasi bagian politik dari perjanjian Minsk, perdamaian. dan persatuan,” ungkap pernyataan itu.

Partai itu menegaskan, “Sebaliknya, perwakilan pihak berwenang berulang kali menyatakan kesepakatan itu tidak menguntungkan, menuntut agar direvisi dan hanya menolak mematuhi.”

“Pada akhirnya, para pengikut kebijakan (mantan Presiden Ukraina Petro) Poroshenko mengabaikan kerangka kontrak internasional untuk kembalinya Donbass dan membawa negara itu ke eskalasi konflik yang serius,” papar partai tersebut.

“Platform Oposisi untuk Hidup percaya bahwa pemerintah, yang gagal dalam tugas memulihkan perdamaian dan mengembalikan Donbass, harus pergi,” tegas partai tersebut.

Mereka menambahkan, “Negara dan warganya tidak harus membayar untuk kepengecutan para politisi, ambisi politisi dan politisi yang tidak bertanggung jawab.

Kekalahan pemerintah Zelensky seharusnya tidak menjadi kekalahan bagi negara.” Zelensky adalah mantan aktor televisi dan komedian yang berasal dari kota Russophone Ukraina Kryvyi Rih dan merupakan penutur asli bahasa Rusia.

Dia memenangkan tawaran yang tidak mungkin untuk menduduki kursi kepresidenan pada April 2019 dengan platform perdamaian di Donbass. Dia menang telak melawan Poroshenko, pemimpin petahana yang telah menjadi presiden sejak Mei 2014.

“Saya pikir kita akan memiliki perubahan personel. Bagaimanapun, kita akan melanjutkan ke arah pembicaraan (perdamaian) Minsk dan menuju penyelesaian gencatan senjata,” ujar Zelensky saat itu.

Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk di wilayah Donbass mendeklarasikan kemerdekaan dari Ukraina pada April 2014, menyusul kudeta oleh kaum nasionalis di Kiev yang didukung Amerika Serikat (AS).

Kudeta itu berusaha menghapus status bahasa Rusia sebagai bahasa nasional Ukraina. Sekitar sepertiga rakyat Ukraina berbicara bahasa Rusia sebagai bahasa pertama dan sebagian besar orang Ukraina berbicara bahasa Rusia dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Namun, dua wilayah yang didominasi bahasa Russofon, Krimea dan Donbass, mengangkat senjata dan mendeklarasikan kemerdekaan dari Kiev. Krimea kemudian memilih bergabung dengan Federasi Rusia, tetapi republik Donbass berjuang melawan Kiev untuk otonomi dalam perang yang telah merenggut 14.000 nyawa.

Protokol Minsk, yang disetujui Ukraina, Rusia dan Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE), seharusnya membuka jalan bagi perdamaian di kawasan itu.

Pada Senin, menyusul penurunan ketegangan dalam situasi di Donbass, Putin menghormati permintaan dua republik Donbass dan Duma Negara Rusia untuk mengakui republik itu sebagai negara merdeka.

Putin mengatakan pada hari berikutnya bahwa perjanjian Minsk sudah mati dan kematian itu sudah lama terjadi. Pada Selasa, rancangan resolusi diperkenalkan ke Rada untuk mengumumkan darurat militer di wilayah Donetsk dan Lugansk dan menutup semua jaringan transportasi dengan Federasi Rusia dan Belarusia.

 

Sumber: Sindonews.com

 

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.